. . .

Tuesday, July 12, 2016

Candi Jago Malang - Peninggalan Kerajaan Singosari



Foto Candi Jago Malang oleh nnoart

Candi Jago di Malang - merupakan candi yang berdiri sejak abad XIII pada masa kerajaan Singhasari (Singosari). Nama Candi Jago ini berasal dari kata Jajaghu. Letak Candi Jago adalah pada Desa Tumpang, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang, yang bisa dtempuh sejauh 22 km ke arah timur dari kota Malang. Penduduk setempat sering menyebut Candi Jago sebagai Cungkup, ada juga yang menyebutnya sebagai Candi Tumpang.

Kali ini nnoart.com akan mengulas mengenai Candi Jago, yang merupakan salah satu peninggalan sejarah di Malang yang juga saat ini berfungsi juga sebagai salah satu objek wisata sejarah di Malang. Informasi yang diberikan dalam tulisan ini sebagian besar disadur dari Wikipedia serta beberapa lainnya dengan mengamati langsung di lapangan serta bertanya pada pengelola setempat.

Letak Candi Jago


Sebelum mempelajari banyak hal mengenai Candi Jago, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu lokasi tepat dari candi ini. Mungkin ada diantara pembaca yang lebih tertarik untuk menggali informasi lebih detailnya secara langsung di lapangan atau hanya sekedar untuk jalan-jalan saja.

Bagi pembaca yang ingin mengunjungi Candi Jago, dapat langsung melihat Google Maps di atas, yang menunjukan langsung lokasi dari candi ini di dusun Jago, Desa Tumpang, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Koordinatnya adalah pada 8°0′20,81″LU 112°45′50,82″BT atau bisa langsung klik pada "view larger map" pada Google Map di atas untuk menuju halaman peta yang lebih besar.

Cara Menuju Candi Jago

Jika dari kota Malang, berkendaralah sejauh kurang lebih 22 km ke arah timur, melalui Madyopuro – Cemorokandang – kecamatan Pakis – Tumpang atau bisa dengan mengikuti jalan Laksda Adisucipto (jalan menuju bandara), terus melewati Pakis hingga masuk Tumpang. Ikuti terus jalan utama hingga tiba di Pasar Tumpang yang berada di pusat kecamatan Tumpang. Candi Jago terletak kurang lebih 500 meter dari Pasar Tumpang. Oh iya, bagi yang ingin naik angkutan umum bisa ke Terminal Arjosari dan naik angkutan umum Malang – Tumpang hingga tiba di Pasar Tumpang. Anda bisa naik ojek dari sini atau berjalan kaki kurang lebih 10 menit.

Candi Jago berada diantara permukiman warga, tepat berada di depan SD Negeri Tumpang 02 di Jalan Wisnuwardhana. Pengelola candi menggunakan pagar kawat berduri untuk membatasi antara candi dengan permukiman warga. 

Sejarah Candi Jago

Foto Candi Jago Malang yang bersejarah oleh nnoart
Nama sebenarnya dari candi ini adalah Jajaghu (menurut kitab Negarakertagama dan Pararaton). Jajaghu merupakan sebuah istilah yang digunakan untuk menyebut suatu tempat suci. Jajaghu sendiri artinya ‘keagungan’, yang seiring berjalannya waktu sekarang hanya disebut sebagai candi Jago, walaupun terkadang ada yang menyebutnya sebagai Candi Tumpang karena lokasinya atau warga setempat lebih sering menyebutnya Cungkup.

Candi Jago didirikan pada abad XIII tepatnya pada masa kejayaan Kerajaan Singhasari. Pada awal mula didirikan oleh Raja Kertanegara, Candi Jago dijadikan sebagai makam raja kerajaan Singhasari yang keempat yaitu Wishnuwardhana yang juga merupakan ayah dari Raja Kertanegara. Raja Wishnuwardhana sendri wafat pada tahun 1268 M. Candi tambahan didirikan dan ditambahkan Arca Manjusri oleh Adityawarman (sekarang tersimpan di Museum Nasional bernomor inventaris D. 214).

Raja Kerajaan Singasari waktu itu, Wisnuwardhana, merupakan penganut agawa Syiwa Buddha yang merupakan aliran keagamaan perpaduan Hindhu Buddha (informasi dalam Pupuh 41 Gatra ke-4 Negarakertagama). Selama masa pemerintahan kerajaan Singasari, kerajaan yang terletak kurang lebih 20 kilometer dari Candi Jago, aliran Syiwa Buddha ini terus berkembang.

Foto arca dan tatakannya di Candi Jago Malang
Pembangunan Candi Jago dalam kitab Negarakertagama serta Pararaton berlangsung selama 12 tahun yaitu pada 1268 M – 1280 M. Walaupun Candi Jago lebih identik dengan kerajaan Singosari, namun disebut juga dalam Negarakertagama serta Pararaton bahwa Raja dari Kerajaan Majapahit, Hayam Wuruk, sering mengunjungi candi ini sepanjang tahun 1359 M. Hubungan antara Candi Jago dengan Kerajaan Singhasari bisa juga dilihat dari pahatan teratai (padma) yang menghiasi tatakan arca-arcanya, dimana terlihat menjulur keatas dari bonggolnya. Motif teratai ini merupakan motif teratai populer pada masa Kerajaan Singasari. Dalam sejarah Candi, perlu dicermati juga kebiasaan raja-raja zaman dulu yang biasanya memugar candi-candi yang dibangun oleh raja-raja sebelumnya. Ada dugaan bahwa Raja Adityawarman dari Melayu, yang masih memiliki hubungan darah dengan Hayam Wuruk, pernah memugar Candi Jago pada tahun 1343 M.


Struktur Candi Jago

Foto salah satu bagian dari Candi Jago Malang
Candi Jago yang terlihat saat ini merupakan sebuah reruntuhan yang belum dipugar, dimensi candi  berbentuk segiempat dengan luas 23,71 meter x 14 meter. Atap candi hilang (konon katanya karena disambar petir) sehingga tidak dapat dipastikan ketinggian candi yang sebenarnya, namun diperkirakan tingginya mencapai 15 meter walaupun yang terlihat sekarang ketinggiannya hanya mencapai 9,97 meter yang disusun seperti teras punden berundak. Candi Jago terbuat dari batu andesit, ornamen-ornamen yang ada pada kaki serta badan Candi Jago mirip dengan yang ada pada Candi Penataran di Blitar, Jawa Timur (Baca tentang Candi Penataran KLIK DISINI).

Candi Jago yang terlihat saat ini sudah tidak utuh karena yang tersisa hanya sebagian kecil badan candi serta bagian kaki candi. Terdapat 3 buah teras yang menjorok yang menyangga badan candi di bagian ketiga dari teras-teras itu. Sebagian badan candi serta atap candi telah terbuka. Itulah sebabnya bentuk pasti dari Candi Jago ini belum diketahui, walaupun telah ada dugaan bahwa atap Candi Jago ini menyerupai Pagoda atau Meru.

Candi Jago ini menghadap arah barat yang didirkan diatas batur setinggi kurang lebih 1 meter. Semakin keatas semakin mengecil pula teras kaki candi. Pada teras lantai 1 dan lantai 2 terdapat selasar yang dapat dilalui oleh pengunjung agar dapat mengelilingi candi di masing-masing tingkat. Ruang utama (Garba Ghra) terletak agak ke belakang.

Foto salah satu bagian pada struktur Candi Jago Malang.
Pada zaman megalitikum, bentuk bangunan yang bersusun, bergeser ke belakang serta berselasar merupakan bentuk yang cukup umum. Bangunan seperti ini disebut bangunan punden berundak. Ini merupakan bentuk yang sering digunakan sebagai tempat pemujaan bagi arwah leluhur. Itulah sebabnya dari bentuk Candi Jago ini diperkirakan tujuan pembangunannya yaitu sebagai tempat pemujaan arwah leluhur, walaupun hingga saat ini masih terus dilakukan penelitian lebih lanjut agar dapat membuktikan kebenarannya.

Pada sisi depan (barat) terdapat dua tangga sempit sisi kanan maupun kiri yang dapat digunakan untuk naik ke lantai atas. Lantai teratas merupakan lantai yang paling suci serta paling penting perannya. Terdapat sebuah bangunan yang letaknya agak bergeser ke belakang pada lantai teratas ini. Pada bagian atap candi sudah tidak ada bekasnya lagi, diperkirakan dulunya terbuat dari ijuk atau kayu.

Sekitar 6 meter dari kaki candi tepatnya di pelataran depan, terdapat suatu tatakan yang menyerupai arca raksasa yang dipahat dari batu besar. Batu ini berdiameter kurang lebih 1 meter. Pahatan bunga padma (teratai) yang menjulur dari bonggolnya terpahat di puncak batu ini.

Foto Arca Amoghapasa Candi Jago Malang yang kondisinya sudah sangat memprihatinkan.
Arca Amoghapasa yang berlengan delapan dengan latar belakang berupa singgasana dengan bentuk kepala raksasa yang membelakangi satu sama lain berada di sisi barat halaman candi. 2 dari 4 lengan kanan serta 2 dari 4 lengan kiri dari arca ini sudah patah ditambah lagi kepala arca yang hilang, sehingga kondisinya terlihat sangat memprihatinkan. Arca kepala raksasa setinggi kurang lebih 1 meter terdapat di selatan arca ini (foto kepala arca ini ada di pembahasan mengenai struktur candi Jago) pada jarak kurang lebih 3 meter. Benda-benda yang ada di pelataran candi ini tidak diketahui secara pasti apakah posisi aslinya memang disitu atau bukan, sampai saat ini para ahli hanya menduga-duga tentang beberapa hal tentang Candi ini.

Relief Candi Jago

Foto salah satu contoh relief di Candi Jago Malang.
Mulai dari kaki hingga dinding ruang teratas dipenuhi dengan panel-panel relief yang dipahat dengan rapi. Dapat dikatakan tidak terdapat bidang yang kosong dari relief-relief tersebut, berbagai macam hiasan dalam jalinan cerita yang sebagian besarnya mengandung unsur pelepasan kepergian hampir memenuhi seluruh tembok candi. Inilah yang menguatkan dugaan bahwa ada kaitan erat antara pembangunan Candi Jago dengan wafatnya Raja Wisnuwardhana (Sri Jaya Wisnuwardhana). Hal ini sesuai juga dengan agama beliau, Syiwa Buddha, dimana relief-relief yang terpahat di candi juga mengandung ajaran Hindu Buddha.

Dinding bagian luar kaki Candi Jago dipahatkan relief-relief cerita seperti Anglingdharma, Kunjarakharna, Arjuna Wiwaha, Parthayana, Kresnayana serta cerita fabel. Urutan mengikuti cerita-cerita pada relief tersebut adalah mengikuti aturan pradaksiana yaitu dengan berjalan memutari candi searah jarum jam.

Relief cerita Tantri Kamandaka serta cerita Kunjarakharna yang mencerminkan ajaran Buddha terpahat di teras paling bawah. Cerita Kunjarakharna bersambung pada dinding teras kedua Dalam kepercayaan Buddha cerita Kunjarakharna bersifat dedaktif, tentang raksasa Kunjarakarna yang ingin menjelma menjadi seorang manusia. Raksasa Kunjarakarna ini menghadap Sang Wairocana (dewa tertinggi) untuk menyampaikan maksudnya. Setelah mendapatkan nasihat serta selalu patuh pada ajaran Buddha akhirnya keinginan dari raksasa ini dapat terwujud.

Di dinding teras kedua juga terdapat kisah Parthayajna serta Arjuna Wiwaha yang merupakan petikan kisah Mahabarata yang menggambarkan ajaran agama Hindhu. Cerita Arjuna Wiwaha bersambung ke teras ketiga. Cerita Arjunawiwaha menceritakan riwayat perkawinan antara Arjuna dan Dewi Suprabha. Perkawinan tersebut merupakan sebuah hadiah dari Bhatara Guru setelah raksasa Niwatakawaca dikalahkan oleh Arjuna. Cerita Hindu lainnya yang terpahat pada dinding tubuh candi adalah peperangan Krisna dan Kalayawana.

Relief Candi Jago terlihat pada foto ini terukir pada badan candi.
Pada bagian barat laut atau sudut kiri Candi jago ini tergambarkan awal cerita binatang seperti halnya dalam cerita Tantri yang terdiri dari beberapa panel. Di dinding depan Candi Jago terdapat fabel berupa kura-kura yang menceritakan dua ekor kura-kura yang menggigit setangkai kayu kemudian diterbangkan oleh seekor angsa dengan mengangkat tangkai kayu tersebut. Saat tengah menempuh perjalanan ada gerombolan serigala yang menertawakan kura-kura tersebut.  Mendengar hal tersebut, kura-kura membalas dengan kata-kata (berbicara) yang membuat gigitannya pada tangkai kayu tersebut terlepas sehingga akhirnya kura-kura tersebut terjatuh. Gerombolan serigala dibawah siap menyambutnya dan memakan kura-kura tersebut. Makna dari fabel ini adalah sebuah nasihat agar jangan mudah mundur dalam suatu usaha hanya karena diejek orang.

Pada badan Candi Jago, tidak terlalu banyak terdapat hiasan seperti yang banyak terdapat pada kaki candi. Pada badan Candi Jago, yang terlihat hanyalah relief adegan Kalayawana yang juga masih berkaitan dengan cerita Kresnayana. Relief ini menceritakan peperangan antara Kresna dan raja Kalayawana.

Fasilitas dalam Candi Jago

Fasilitas di Candi Jago Malang berupa parkiran dan toilet.
Tidak banyak fasilitas yang tersedia di Candi Jago ini. Seperti layaknya candi-candi lainnya di area Malang, fasilitas yang tersedia hanya berupa ruangan kecil untuk pengelola tempat dimana pengunjung bisa menulis namanya di daftar pengunjung serta memberikan sumbangan secukupnya bagi pemeliharaan candi. Halaman parkir di dalam kompleks candi juga tidak terlalu luas, berkapasitas kurang lebih belasan sepeda motor. Sebuah papan informasi tempat dimana dipajang informasi lengkap serta foto-foto Candi Jago. Sebuah toilet juga terdapat di sisi sebelah timur (belakang) candi. Beberapa tempat duduk dari beton berada di bawah pohon yang rindang, tempat pengunjung dapat duduk santai menghabiskan waktu sambil melihat kemegahan candi.  Soal warung makan dan sebagainya, memang tidak ada di dalam kompleks candi, akan tetapi pengunjung bisa mencarinya di luar kompleks. Beberapa warung makan nampak berada di tepian Jalan Wisnuwardhana tempat Candi Jago ini berdiri.

Jam Operasional Candi Jago

Candi Jago dibuka untuk umum mulai pukul 07:00 hingga pukul 16:00 WIB. Jam operasional ini bersifat fleksibel karena terkadang hingga pukul 17:00 masih dibuka, tergantung dari banyaknya pengunjung saat sore hari.

Tarif yang Berlaku

Untuk masuk ke dalam kompleks Candi Jago tidak perlu membayar karcis masuk, namun apabila mengisi buku tamu, pengunjung bisa membayar berapapun secara sukarela kepada pengelola. Oh iya, pengelola juga menyediakan buku yang berisi segala informasi tentang Candi Jago lengkap juga dengan keterangan relief-reliefnya dengan harga Rp. 15.000/buku. Untuk parkir, sama sekali tidak dikenakan tarif.

Cerita Jalan-Jalan ke Candi Jago

Foto Ninno Emanuel di Candi Jago Malang
Berawal dari rasa bosan karena sudah lama tidak jalan-jalan, siang hari itu (16 April 2016) saya memutuskan untuk jalan-jalan sebentar mencari spot foto yang keren di sekitar kota Malang. Karena rasanya tidak asyik kalau jalan-jalan sendiri saja, saya singgah sebentar ke rumah kontrakan teman-teman seperjuangan selama di Malang di Poharin. Ternyata ada yang berminat untuk jalan-jalan bersama saya waktu itu walaupun cuma seorang, Dimas namanya (@febryblager).

Karena masih jam 2 siang, kami masih duduk-duduk sebentar bersama penghuni kontrakan, sekalian juga membahas mau kemana. Karena ke arah selatan Malang kemungkinan besar akan terjebak macet (waktu itu ada pertandingan Arema di stadion Kanjuruhan Kepanjen), ke arah barat (kota Batu) juga sudah terlalu sering, kami memutuskan untuk ke arah timur. Karena maunya yang dekat-dekat saja akhirnya dipilih Candi Jago sebagai tempat untuk hunting foto pada hari itu. Candi lainnya di wilayah Malang yang pernah saya kunjungi diantaranya Candi Singosari dan Candi Badut, bisa dibaca dan lihat foto-fotonya dengan klik masing-masing tautan tersebut.

Perjalanan lumayan cepat dan lancar, karena sama sekali tidak macet sepanjang jalan. Bahkan Jembatan Ranu Grati (Sawojajar) kota Malang yang langganan macet sore hari sedang lengang saat itu. Tidak butuh lama, kurang lebih 20 menit kami tiba di Pasar Tumpang. Di pertigaan pasar Tumpang ini, kami belok kiri dan berhenti untuk bertanya pada warga sekitar gang menuju candi Jago. Oleh warga tersebut kami diarahkan untuk belok kanan tepat di sebelah Masjid besar atau di depan SD Negeri Tumpang 01, yang merupakan Jalan Wisnuwardhana, setelah itu terus hingga ketemu Candi Jago dan SD Negeri Tumpang 02 di sebelahnya.

Saat melewati bagian depan Candi, sempat khawatir karena terlihat gerbang depannya ditutup dan dikunci. Setelah melihat lebih jauh kedalam, pintu masuknya ternyata berada di sisi sebelah kanan (utara) candi. Akhirnya saya dan Dimas kembali ke motor dan berkendara ke gerbang samping. Oleh petugas diarahkan untuk parkir di tempat parkir yang ada tepat di sebelah ruang pengelola/petugas jaga.

Foto Dimas Febry di Candi Jago Malang.Waktu itu sekitar pukul 15:30, jadi masih terlalu silau untuk foto, namun bagaimanapun juga sudah terlanjur sampai disini jadi tidak pakai buang-buang waktu lagi langsung berkeliling untuk melihat spot terbaik untuk foto. Nampak ada 3 kelompok pengunjung selain kami di tempat ini, cukup sepi kan? Kelompok pertama merupakan pasangan muda-mudi yang sedang duduk berduaan di tempat duduk di bawah pohon, kelompok kedua adalah 3 orang siswi SMA yang masih berseragam dan kelompok terakhir adalah 2 orang remaja yang sedang berfoto-foto di dalam kompleks Candi Jago.

Suasananya sudah sepi dan sangat cocok untuk foto, tapi sayang sekali karena datangnya terlalu cepat, cahayanya masih agak kasar, bagi saya masih belum cocok untuk foto landscape. Tapi tetap saya lanjutkan untuk foto, karena agak nanggung kalau mau menunggu hingga pukul 16:00 – 18:00 (waktu favorit saya untuk foto di sore hari). Saya dan Dimas mulai sibuk dengan kamera masing-masing, kadang-kadang saling foto. Setelah itu baru mulai mengelilingi candi untuk melihat berbagai relief yang terukir di dinding candi. Bagi yang belum mengetahui tentang cerita pada relief itu bisa membaca pada bagian “Relief Candi Jago” di atas, membacanya pada papan informasi di dalam kompleks Candi Jago atau membeli buku yang disediakan oleh pengelola seharga Rp. 15.000.

Tidak banyak waktu yang dihabiskan untuk memotret pemandangan di Candi Jago ini, karena memang kompleksnya tidak terlalu luas. Setelah itu sempat bertanya sebentar kepada pengelola tentang waktu buka. Katanya sih dibuka mulai pukul 07:00 hingga 16:00 setiap harinya, namun terkadang bisa sampai 17:00 jika penjaganya masih ingin berlama-lama atau masih banyak pengunjung di dalam kompleks candi. Jadi bagi yang ingin datang ke Candi ini, pastikan untuk tiba sesuai jam operasionalnya. Tapi kalau hanya mau lihat foto-fotonya, dibawah ini ada tambahan foto di Candi Jago Malang oleh nnoart.

Koleksi Foto nnoart di Candi Jago Malang


A photo posted by nnoart (@nnoart) on

Foto Candi Jago Malang yang diabadikan oleh nnoart.

Candi Jago di Tumpang Malang yang di foto oleh nnoart.

Candi Jago Malang bisa jadi tempat foto yang keren.

Berburu foto keren di Candi Jago Tumpang Malang sambil belajar sejarah.


Keterangan foto:
Lokasi: Candi Jago, Desa Tumpang, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang
Waktu: 16 April 2016


SHARE TULISAN INI:


Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment